Bripda IDF Tewas Diduga Tertembak Peluru, Pihak Keluarga Minta Keadilan

prosesi pemakaman Bripda IDF oleh pihak keluarga, Rabu (26/7) di Yayasan Mawar Nanga Pinoh, Kabupaten Melawi.[SUARAKALBAR.CO.ID/Dea K Wardhana]

Melawi( Suara Kalbar)- Tewasnya polisi muda asal kelahiran Kabupaten Melawi, Provinsi Kalbar, Bripda IDF yang bertugas di Jakarta , Minggu (24/7/2023) menyisakan duka mendalam bagi pihak keluarga.

Pasalnya, meninggalnya korban dirasa tidak wajar. Diduga ada bekas tembakan di dekat telinga sebelah kiri. Pihak keluargapun angkat bicara kepublik dan meminta keadilan dalam mengungkap kasus tersebut.

Perwakilan Keluarga yang juga Wakil Ketua DAD Melawi, Darsono mengungkapkan pihaknya menyerahkan sepenuhnya penyidikan kasus ini kepada penegak hukum.

Kronologi resmi kejadian penembakan masih menjadi tanda tanya hingga saat ini.

“Kami meminta pelaku diadili secara hukum positif dan hukum adat serta kode etik. Untuk persoalan adat kami juga berkoordinasi dengan DAD Provinsi Kalbar serta MADN (Majelis Adat Dayak Nasional),” ujarnya didampingi Sekretaris DAD Melawi, Yustinus Bianglala, Rabu (26/7/2023) di kediaman korban di Nanga Pinoh.

Darsono menerangkan, insiden yang menyebabkan Bripda IDF meninggal diketahui terjadi pada Minggu (24/7/2023). Pihak keluarga langsung diberitahu oleh kepolisian pada hari itu juga.

“Kejadian di Bogor, tanggal 24 Juli. Orang tua diinformasikan hari itu juga, tapi saat itu di bilang korban sakit. Hanya diminta datang ke Jakarta. Soal kronologi keluarga diminta hasil penyelidikan dan penyidikan, ” paparnya.

Ada Luka Tembakan

Keluarga juga sempat melihat kondisi jasad Bripda IDF saat tiba di Melawi. Saat itu ada satu luka yang sudah dijahit di bagian kepala, tepatnya di bawah telinga korban. Darsono menyebut ada satu luka tembakan di jasad korban.

“Kita minta mereka untuk mengusut dengan tuntas. Karena keluarga merasa aneh, ditempat yang seharusnya aman justru bisa terjadi tindakan kriminal,” katanya.

Sementara, kata Darsono, pihak Densus maupun kepolisian yang datang saat mengantar jenazah Bripda IDF ke Melawi, Selasa (25/7/2023) tidak memberikan penjelasan terkait penyebab dan kronologi sebenarnya dari insiden tersebut.

” Mereka beralasan tidak berwenang untuk menyampaikan hal tersebut,” beber Darsono.

Namun demikian, pihak keluarga apresiasi bahwa dari Densus sudah memfasilitasi pihak keluarga untuk pergi dan pulang serta membantu kepulangan jenasah.

” Dari pihak kepolisian juga tidak ada melarang untuk membuka kotak. Dan mereka berjanji untuk memberikan informasi serta memberitahukan proses persidangan lewat zoom, ” pungkasnya.

Rabu (26/7/2023) korban Bripda IDF dimakamkan oleh pihak keluarga di Yayasan Mawar Nanga Pinoh, Kabupaten Melawi.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS