Petani Langsat Kubu Raya Keluhkan Omset Turun Sampai 50 Persen

  • Bagikan
Kebun Langsat yang ada di Kubu Raya. SUARAKALBAR.CO.ID/Cecep

Kubu Raya (Suara Kalbar) – Seolah sudah menjadi tradisi jika setiap tahunnya terutama di pinggir jalan Kota Pontianak dan Kabupaten Kubu Raya di banjiri pedagang tumpah yang menjajakan buah lokal baik langsat, durian dan manggis.

Musim buah dengan berbagai macam jenis itupun menjadi bulan yang ditunggu – tunggu masyarakat karena melimpah buah dengan harga yang sangat terjangkau.

Berlimpahnya jenis buah tak lantas menjamin berlimpah pula keuntungan yang harusnya dapat diraih oleh pedagang buah.

Harga yang bervariasi pun membuat pembeli bebas memilih akan melabuhkan pilihan kemana.

Namun, hal lain dirasakan Amran Petani buah langsat yang sudah puluhan tahun menggantungkan hidup dari kebun langsat miliknya, pada musim langsat yang bertepatan dengan diberlakukannya PPKM level 4 ia merasa omsetnya menurun.

“Sekarang susah, biasa sehari bisa 1 ton langsat turun ke pontianak.sekarang paling 200 ,300 paling banyak 500 kg tergantung yang mesan,” ungkapnya.

Amran menuturkan jika rekan- rekan yang menjualkan kembali langsatnya, mengaku jika kini pembeli menurun, sehingga hal tersebut berdampak pada petani yang menjadi tidak lancar memasok buah ke pedagang.

“Kate kawan saye sepi dah sekarang pembeli, pokoknye kuat lah dampaknye bagi petani kayak kite nih. kalo saye taksir penurunanye sampai 50 persen jaoh sekali dari taun lalu,” paparnya.

Kendati terjadi penurunan omset, Amran mengaku tetap merawat pohon- pohon langsatnya agar tetap terjamin kebutuhan air setiap harinya agar buah yang dihasilkan tidak pecah dan mengecewakan pembeli.selain langsat dirinya pun turut menanam buah lainya seperti rambutan dan durian.

“Susah semue, dua buah itu jak payah pembelinye. pokoknye kurang lancar lah taun ini karna lapak- lapak dan dikasi batas waktu jualnye,” imbuhnya.

Amran pun merasa khawatir jika hal ini terus berlanjut mengingat ini baru 30 persen proses panen dari kebunnya.

“Ini baru permulaan, bagaimane nantik kalo udah masak semue,mungkin kalo payah dijual bise- bise tak laku busuk di pohon,” pungkasnya.

  • Bagikan