Pemilu 2024 di Kalbar: Partisipasi Pemilih Tinggi, Capai 82,81 Persen

Ketua KPU Kalbar M.S. Budi. ANTARA

Pontianak (Suara Kalbar)- Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kalimantan Barat, MS. Budi, mengumumkan angka partisipasi pemilih yang membanggakan pada Pemilu 2024 di Kalimantan Barat, mencapai 82,81 persen.

Menurut Budi, jumlah Daftar Pemilih Tetap (DPT) pada Pemilu 2024 sebanyak 3.958.561, dengan pemilih laki-laki mencapai 2.017.565 orang dan pemilih perempuan sebanyak 1.940.996 orang. Untuk menampung partisipasi tersebut, disiapkan total 7.626 Tempat Pemungutan Suara (TPS) di seluruh Kalimantan Barat.

“Seperti yang kita ketahui, bahwa jumlah DPT Pada Pemilu 2024 kemarin sebanyak 3.958.561 dengan rincian pemilih laki-laki mencapai 2.017.565 orang, sementara pemilih perempuan sebanyak 1.940.996 orang. Untuk menampung partisipasi tersebut, disiapkan total 7.626 tempat pemungutan suara (TPS) di seluruh Kalimantan Barat,” kata Budi melansir dari ANTARA, Sabtu(23/3/2024).

Dia menjelaskan, perbandingan dengan Pemilu sebelumnya pada tahun 2019 juga disampaikan, di mana jumlah daftar pemilih tetap (DPT) saat itu adalah 3,560,852 dan yang menggunakan hak pilihnya sebanyak 2,621,933, dengan persentasenya 73.63.

“Melihat perbandingan ini, angka tersebut menandakan peningkatan yang signifikan pada Pemilu 2024. Saya rasa partisipasi pemilih pada Pemilu 2024 ini sudah sesuai dengan harapan kita, karena kami telah menargetkan partisipasi sebesar 80 persen lebih, dan hasilnya melebihi ekspektasi,” tuturnya.

Kesuksesan itu diapresiasi sebagai tonggak penting dalam proses demokrasi di Kalimantan Barat. Dengan partisipasi yang tinggi, diharapkan representasi suara masyarakat dapat menjadi cerminan yang kuat dari kehendak rakyat dalam menentukan arah masa depan negara.

Sementara itu, Kepala Kesbangpolinmas Kalimantan Barat, Manto, mengapresiasi KPU Kalbar yang mampu meningkatkan partisipasi pemilih pada Pemilu 2024 di Kalbar.

“Awalnya saya optimistis terkait tingkat partisipasi pemilih dalam Pemilihan Umum (Pemilu) 2024 di Kalbar ini mencapai target lebih dari 70 persen. Namun, ternyata mampu meningkat di angka 82,81 persen dan tentu ini menjadi prestasi yang membanggakan,” tuturnya.

Manto menjelaskan, berdasarkan data yang ada, jumlah pemilih di Pemilu 2019 lalu sebanyak 3,560,852 dan yang menggunakan hak pilihnya sebanyak 2,621,933 dan persentasenya 73.63. Kita berharap pada Pemilukada 2024 nanti jumlahnya bisa meningkat lagi, paling tidak bertahan di angka Pemilu 2024 ini,” kata Manto.

Dengan peningkatan jumlah pemilih tersebut, Manto meyakini peningkatan antusiasme masyarakat untuk berpartisipasi dalam proses demokrasi ini, yang diharapkan meningkat dibandingkan lima tahun sebelumnya.

“Untuk mencapai target tersebut, Manto menjelaskan bahwa pihaknya telah bekerja sama dengan KPU dalam melakukan sosialisasi secara intensif,” katanya.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS