Oknum Guru di Bengkayang Minta Maaf Usai Bikin Video Dukung Israel hingga Sebut Palestina Teroris

Oknum Guru di Bengkayang meminta maaf setelah viral video dukungan Israel dan Sebut Palestina Teroris. SUARAKALBAR.CO.ID/Tangkapan Layar/Suara.com

Bengkayang (Suara Kalbar) – Viral video seorang guru yang mengajar di salah satu sekolah yang berlokasi di Bengkayang, Kalimantan Barat, membuat sejumlah video dukungan untuk Israel. Kini guru tersebut diketahui telah minta maaf.

Sebelumnya video yang dibuat oleh oknum guru berinisial N tersebut viral di sosial media usai dirinya mengunggah di TikTok miliknya.

Seperti dilansir dari Suara.com [Jaringan Suarakalbar.co.id] dalam video yang ia buat, oknum guru tersebut tampak merekam dirinya dengan menjelaskan tanggapannya saat ditanyai oleh siswanya terkait peperangan Israel.

“Siswa tanya saya ‘Pak bagaimana tanggapan bapak tentang perang Israel-Palestina?’, saya bilang bukan perang Israel-Palestina, tetapi perang Israel melawan teroris!” tegas oknum guru tersebut dalam satu unggahannya pada Senin (13/11/23) lalu.

Dalam video lainnya, pelaku bahkan sempat membuat sebuah nyanyian dengan lirik yang jelas mendukung keras Israel.

“Israel pasti menang, Israel menang perang, Israel pasti menang, pasti,” nyanyi pelaku.

Unggahannya lantas viral dan menarik perhatian publik. Namun usai viralnya video miliknya tersebut, pelaku lantas membuat pernyataan sikap dengan meminta maaf atas video-video yang telah ia buat.

“Saya menyatakan secara sungguh-sungguh penyesalan dan permohonan maaf kepada seluruh pihak yang tersinggung, khusus umat muslim Kalimantan Barat, serta Kabupaten Bengkayang terkait perang Israel dengan Palestina yang disamakan dengan perang Israel dengan tetoris,” ujar oknum guru tersebut pada Senin (23/11/23).

Selain itu, pelaku diketahui turut menegaskan bahwa dirinya bersedia diproses secara hukum apabila melakukan kesalahan yang sama.

“Saya berjanji tidak akan mengulangi pernyataan tersebut dimasa yang akan datang dan apabila saya mengulanginya, saya bersedia diproses secara hukum,” tambahnya.

Pernyataan sikap dengan meminta maaf tersebut lantas kembali viral di sejumlah media sosial, salah satunya pada akun Instagram Lambe Turah.

Namun, netizen tampak cukup marah dan kembali mengecam sikap yang dilakukan oleh pelaku, bahkan tak sedikit netizen menyebutkan tak menerima permohonan maaf yang dilakukannya.

“Permohonan maafnya tidak diterima. Anda bilang Hamas itu teroris sungguh sangat menyinggung perasaaan saya dan umat muslim lainnya. Perihal anda lebih membela Israel tidak masalah, asal jangan menyampaikan hal yang tidak benar kepada siswa anda. Hamas bukan teroris tetapi pahlawan bagi kami umat Muslim,” tulis seorang netizen.

“Pak, lu boleh pro Israel tapi gausah dibawa-bawa ke ranah pendidikan… pencucian otak murid namanya!!!” ketik netizen.

“Tidak pantas berbicara seperti itu apalagi berprofesi sebagai guru,” ketik netizen.

“Ini guru lho, takutnya ngebawa ideologinya ke murid-murid, pecat aja udah,” tambah netizen lainnya.

Oknum guru di Bengkayang bikin video dukung Israel, berujung minta maaf (Instagram/@lambe_turah).

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS