Pemkab Sintang Gencar Berantas Sarang Nyamuk untuk Cegah DBD

Petugas kesehatan dan masyarakat melakukan pencegahan DBD di Kabupaten Sintang, Kalimantan Barat. ANTARA

Sintang (Suara Kalbar)- Pemerintah Kabupaten Sintang, Kalimantan Barat, sedang gencar dalam upaya pemberantasan sarang nyamuk untuk mencegah penularan penyakit demam berdarah dengue (DBD). Langkah-langkah ini diimplementasikan di lingkungan masyarakat dan sekolah sebagai upaya preventif.

Bupati Sintang Jarot Winarno di Sintang, Sabtu, mengatakan tentang pentingnya mencegah dan menanggulangi DBD dengan menjaga lingkungan agar tetap bersih dan sehat. Masyarakat, kata dia, harus selalu menerapkan budaya hidup bersih dan sehat setiap hari.

“Jaga kebersihan lingkungan, terutama bak mandi dan tempat penampungan air lainnya, agar tidak menjadi sarang nyamuk yang menyebabkan DBD,” katanya, melansir dari ANTARA, Rabu(18/10/2023).

Camat Sintang Tatang Supriyatna mengatakan pemberantasan sarang nyamuk dilaksanakan petugas dengan masyarakat setempat.

“Kami bersama masyarakat kerja bakti mulai dari fogging atau pengasapan massal hingga pemeriksaan jentik nyamuk, pemberian abate dan penyuluhan kesehatan,” katanya.

Dia mengatakan aksi diberi nama Gerakan Serentak dan Kolaboratif Eliminasi Sarang Nyamuk (Gertak Kesak) itu, melibatkan elemen masyarakat, petugas kesehatan, dan sejumlah pihak terkait lainnya.

Menurut dia, gerakan massal tersebut juga untuk menggugah kesadaran masyarakat dalam menjaga kebersihan lingkungan masing-masing agar tidak menjadi tempat nyamuk bersarang.

“Kami akan laksanakan selama dua hari di lingkungan sekolah dan lingkungan masyarakat di dusun-dusun,” katanya.

Berdasarkan data Puskesmas Sintang sampai dengan awal Oktober 2023, jumlah kasus DBD di wilayah itu 309 kasus yang menyebabkan lima orang meninggal dunia.

“Kasus terbanyak di Kecamatan Sintang, jadi perlu ada upaya konkret kita semua mencegah agar DBD tidak semakin meluas,” katanya.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS