Disdikbud Kalbar Larang Perpisahan Sekolah Mewah untuk Meringankan Beban Siswa

Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kalimantan Barat, Rita Hastarita (ANTARA)

Pontianak (Suara Kalbar)- Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kalimantan Barat, Rita Hastarita, mengeluarkan imbauan kepada seluruh satuan pendidikan di Kalbar untuk melarang perpisahan sekolah yang mewah di tingkat SMA/SMK.

Kebijakan ini tertuang dalam Surat Edaran Nomor 400.3.1/662/DIKBUD Tahun 2024 tentang Pelaksanaan Perpisahan Sekolah.

“Kami sudah mengeluarkan imbauan agar perpisahan siswa digelar secara sederhana di lingkungan sekolah. Imbauan ini tertuang dalam Surat Edaran Nomor 400.3.1/662/DIKBUD Tahun 2024 tentang Pelaksanaan Perpisahan Sekolah,” kata Rita Hastarita, di Pontianak.

Rita menjelaskan bahwa dengan berakhirnya tahun pelajaran 2023/2024, perpisahan atau pelepasan siswa harus menekankan nilai-nilai kebersamaan, kekeluargaan, dan makna, serta menghindari beban biaya yang tidak perlu.

Surat edaran tersebut menyampaikan dua poin utama. Pertama, perpisahan sekolah dilaksanakan secara sederhana di lingkungan sekolah atau tempat yang tidak membebani siswa secara finansial. Kedua, dalam pelaksanaan acara perpisahan atau pelepasan, tidak mengharuskan pengeluaran biaya yang signifikan.

“Surat edaran ini kami terbitkan dan disampaikan ke seluruh satuan pendidikan,” tuturnya melansir dari ANTARA, Sabtu(17/5/2024).

Rita juga mengimbau agar sekolah dapat mengawasi siswanya pasca pengumuman kelulusan. Biasanya, para siswa merayakan kelulusan dengan konvoi mengendarai kendaraan bermotor. Pihaknya berharap kepolisian bisa memberikan tindakan tegas kepada pelajar yang melakukan konvoi kendaraan untuk merayakan kelulusan.

“Pelajar harus diberikan pengertian bahwa jalan itu milik umum. Jangan sampai mengganggu kepentingan umum dan menjadi contoh yang tidak baik di dunia pendidikan,” katanya.

Rita juga meminta para orang tua agar mengingatkan anak-anaknya untuk tidak melakukan konvoi karena dapat mengganggu ketertiban umum dan masyarakat pengguna jalan.

Sebelumnya, Penjabat Gubernur Kalimantan Barat, Harisson, mengatakan bahwa perpisahan siswa pasca kelulusan bukanlah hal yang wajib dan seharusnya tidak memberatkan orang tua.

“Perpisahan itu bukan sesuatu yang wajib, laksanakan saja di sekolah secara sederhana dan acaranya tidak boleh memberatkan orang tua. Jangan sampai biaya perpisahan sekolah menjadi beban berat bagi orang tua siswa,” kata Harisson.

Harisson menambahkan bahwa menggelar acara perpisahan membutuhkan banyak persiapan, seperti makanan, minuman, hiburan, hingga pernak-pernik acara.

“Untuk hiburan, jika itu dari murid pasti harus ada seragam untuk tarian, belum lagi biasanya ada bingkisan dari murid untuk guru-gurunya. Semua itu pakai uang, jadi jangan memberatkan orang tua, setelah tamat SMA/SMK atau SMP masih banyak keperluan biaya untuk melanjutkan sekolah ke tingkat yang lebih tinggi atau untuk persiapan kuliah, itu juga kan perlu biaya,” katanya.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS