Sport  

Jokowi Harapkan PSSI Siapkan Cetak Biru Sepak Bola Indonesia

Presiden RI, Joko Widodo.{DOK-Suarakalbar.co.id]

Suara Kalbar – Presiden Joko Widodo menyampaikan sejumlah harapannya kepada pengurus Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (PSSI) yang baru saja terpilih di Istana Kepresidenan, Jakarta, Senin (20/2).

Ketua Umum PSSI Erick Thohir menyampaikan pihaknya akan segera menyiapkan blue print (cetak biru) sepak bola Indonesia. Hal tersebut, katanya, sesuai dengan arahan dan permintaan dari Presiden Joko Widodo.

Erick menjelaskan, Jokowi menyampaikan harapannya bahwa sepak bola Indonesia akan bertransformasi ke arah yang lebih baik. Indonesia bahkan, tutur Erick, diharapkan bisa menjadi tuan rumah kejuaraan sepak bola dunia pada tahun 2040.

“Artinya apa, tentu kita harus punya blue print menuju 2040. Apakah itu di program, apakah itu di infrastruktur, apakah itu juga tentu mendorong daripada percepatan timnas ataupun pembinaan secara menyeluruh. Jadi ini konteks ke situ, karena tentu kalau blue print, tidak ada ujungnya, ya hanya blue print. Dan kalau blue print ini ada tujuan besar, saya yakin siappun pemerintahnya, siapapun menterinya, siapapun ketua PSSI-nya, kita punya tujuan yang sama, mengibarkan bendera merah putih di musim kompetisi, atau jelas kompetisi tertinggi di dunia yaitu bagaimana kita bisa menjadi tuan rumah. Jadi itu yang kita upayakan,” ungkap Erick.

Erick berharap, pihaknya bersama pengurus bisa segera membuat dan menyusun blue print dunia persepakbolan Indonesia untuk jangka pendek, menengah dan panjang. Namun, ia belum bisa memastikan, kapan akan mulai menyusun hal tersebut.

Dalam kesempatan ini, Erick kembali menegaskan bahwa posisinya sebagai Ketua PSSI sewaktu menjabat Menteri BUMN tidak berarti pemerintah akan mengintervensi sepak bola Indonesia. Menurutnya, yang ada saat ini adalah upaya kerja sama semua pihak yang menginginkan masa depan yang lebih baik bagi sepak bola Indonesia.

“Kalau intervensi itu memaksakan kehendak pemerintah contohnya misalnya kepengurusan ini semua wakil pemerintah, kepengurusan ini dipaksakan tidak sesuai statuta, tidak. Ini kolaborasi antara komunitas, kami yang memang pencinta olah raga. Dan track record saya sendiri kalau di sepak bola ya bismillah bukan orang baru, dan kecintaan saya di olah raga juga tidak perlu dipertanyakan lagi. Artinya ini bukan intervensi tapi kerja sama. Kalau ini intervensi saya rasa, kemarin habis saya di pilih FIFA langsung nge-banned.” tuturnya.

Menpora Mundur, Fokus di PSSI

Dalam kesempatan yang sama, Menteri Pemuda dan Olah Raga Zainuddin Amali menyatakan ia akan mundur dari jabatannya sebagai menpora untuk bisa fokus sebagai wakil ketua umum PSSI.

Menteri Negara Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir terpilih menjadi Ketua Umum Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (PSSI) periode 2023-2027. (Foto: Website PSSI)
Menteri Negara Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir terpilih menjadi Ketua Umum Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (PSSI) periode 2023-2027. (Foto: Website PSSI)

“Tadi saya secara pribadi sudah melapor kepada Bapak Presiden, dan tentu beliau juga sudah mengetahui tentang saya terpilih sebagai salah satu Wakil Ketua Umum PSSI, dan beliau menyerahkan kepada saya. Karena saya menyampaikan kepada teman-teman saya harus memilih, dan saya sampaikan kepada Bapak Presiden, saya akan fokus dan konsentrasi mengurus sepak bola menjadi pengurus PSSI dan itu dipahami oleh beliau,” tegas Zainudin.

Perlu Pembuktian

Pengamat Sepak Bola Rais Adnan mengungkapkan 50 persen jajaran pengurus PSSI diwarnai wajah baru. Ia mengatakan gebrakan awal yang dilakukan oleh Erick Thohir memunculkan harapan baru bahwa masa depan dunia sepak bola Indonesia akan lebih baik. Meski begitu, katanya, waktu yang akan menjawab seberapa serius pengurus PSSI yang baru dalam membenahi sepak bola Indonesia.