Indonesia Dorong Timor Leste Jadi Anggota Penuh ASEAN

Perdana Menteri Timor Leste Jose Maria de Vasconcelos atau yang akrab disapa Taur Matan Ruak, dan Presiden Joko Widodo melambaikan tangan di Istana Kepresidenan Bogor, 13 Februari 2023. (Foto : REUTERS/Willy Kurniawan)

Presiden Joko Widodo menyambut baik hasil keputusan Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) ASEAN di Phnom Pehn, Kamboja pada November 2022 yang menyatakan secara prinsip Republik Demokratik Timor Leste telah diterima sebagai anggota Perhimpunan Negara-negara Asia Tenggara.

Di hadapan PM Timor Leste Taur Matan Ruak, Jokowi menyatakan akan mendorong keanggotaan penuh Timor Leste di bawah Keketuaan ASEAN yang dipegang Indonesia pada saat ini.

“Saya juga menyinggung mengenai Keketuaan Indonesia di ASEAN. Sesuai hasil KTT ASEAN di Phnom Pehn, Timor Leste secara prinsip telah diterima sebagai anggota ASEAN. Roadmap untuk keanggotaan penuh sedang dipersiapkan dan dipimpin oleh Indonesia sebagai Ketua ASEAN saat ini. Timor Leste telah mengikuti pertemuan-pertemuan ASEAN dengan status sebagai observer, termasuk pertemuan para menlu ASEAN awal Februari yang lalu,” ungkap Jokowi.

PM Taur Matan Ruak mengucapkan terima kasih kepada Presiden Jokowi atas diterimanya Timor Leste secara prinsip sebagai anggota ASEAN.

“Saya ingin berterima kasih juga atas fakta bahwa Timor Leste telah menjadi anggota observer (pengamat) di ASEAN, dan juga atas support dan bantuan dari Bapak Yang Mulia Presiden karena terus memberikan bantuan yang dibutuhkan agar Timor Leste dapat menjadi anggota ASEAN,” tutur PM Taur Matan Ruak.

Presiden Joko Widodo saat berbincang dengan Perdana Menteri Timor Leste Jose Maria de Vasconcelos di Istana Kepresidenan Bogor, 13 Februari 2023. (Foto: REUTERS/Willy Kurniawan)
Presiden Joko Widodo saat berbincang dengan Perdana Menteri Timor Leste Jose Maria de Vasconcelos di Istana Kepresidenan Bogor, 13 Februari 2023. (Foto: REUTERS/Willy Kurniawan)

Pengamat hubungan internasional dari Universitas Padjajaran Rizky Ramadhan mengungkapkan keputusan Indonesia untuk mendorong Timor Leste agar menjadi anggota penuh ASEAN secepatnya dapat dipahami. Ia menyebutkan setidaknya tiga alasan.

Pertama, keanggotaan Timor Leste di ASEAN akan memudahkan Indonesia menegosiasikan perbatasan antar kedua negara terutama di Selat Timor. Kedua, karena bergabung dengan ASEAN, Timor Leste tidak akan terlalu banyak dikendalikan oleh Australia.

“Dari kacamata saya, Timor-Leste itu lebih kayak proksinya Australia di wilayah Asia Tenggara. Jadi semacam boneka bagi Australia untuk mengamankan kepentingannya di negara-negara ASEAN, termasuk Indonesia. Apalagi kita masih ada sejumlah sengketa perbatasan. Jadi saya lihat Pak Jokowi mencoba untuk meredam kepentingan Australia di Indonesia yang memanfaatkan Timor Leste,” ungkap Rizky kepada VOA.

Timor Leste Berpartisipasi untuk Kali Pertama dalam Pertemuan ASEAN

Hal ketiga, dan tak kalah penting, kata Rizky, adalah karena Indonesia membidik pasar potensial yang ada di Timor-Leste.

“Saya melihat Timor Leste ini pasarnya Indonesia, market Indonesia untuk beberapa komoditas. Tanpa Indonesia, Timor Leste juga akan lebih berat memenuhi kebutuhan-kebutuhannya,” paparnya.

Rizky menilai dampak yang perlu diantisipasi oleh ASEAN ketika Timor Leste bergabung secara penuh adalah kemungkinan masih cukup dominannya pengaruh Australia dalam kebijakan luar negeri Timor Leste itu. Meski demikian, ia yakin di tangan Keketuaan Indonesia di ASEAN, Timor Leste akan segera menjadi anggota penuh ASEAN.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS