KPU Lumpuh di Depan DPR, Penataan Dapil Pemilu 2024 Gagal

Seorang pria melewati layar perhitungan suara pemilu di kantor Komisi Pemilihan Umum (KPU) Pusat di Jakarta. (Foto: Reuters)

Suara Kalbar – Kepentingan politis mewarnai penolakan anggota DPR terkait wacana penataan dapil yang mendesak dilakukan karena sistem yang ada tidak lagi relevan. Pakar sistem pemilu, Profesor Ramlan Surbakti, bahkan menilai sikap itu mewakili kepentingan jangka pendek.

“Imbauan saya, kepada pemerintah cq Menteri Dalam Negeri dan Komisi II DPR, supaya kalau berpikir mengenai demokrasi itu, tidak hanya 2024. Tapi jauh ke depan,” ujarnya dalam diskusi yang diselenggarakan Perludem, Jumat (13/1) sore.

Ramlan mengingatkan, dapil bukan persoalan sepele dalam demokrasi dan sistem pemilihan.

“Itu adalah inti dari kedaulatan rakyat. Karena di situlah pemilih menentukan siapa wakilnya. Di situlah peserta pemilu bersaing. Jadi, bapak ibu anggota DPR, jangan menganggap enteng daerah pemilihan, karena itulah inti dari kedaulatan rakyat untuk DPR dan DPRD,” tegas Ramlan yang juga guru besar politik di Universitas Airlangga, Surabaya.

Para petugas pemilu melakukan perhitungan suara Pilpres di salah satu TPS di Jakarta, Rabu (17/4) sore. (Foto: AP)
Para petugas pemilu melakukan perhitungan suara Pilpres di salah satu TPS di Jakarta, Rabu (17/4) sore. (Foto: AP)

DPR Tolak Tata Dapil

Sikap politisi yang menolak penataan ulang dapil, tergambar dalam Rapat Kerja DPR, KPU, Bawaslu, Kementerian Dalam Negeri dan DKKP pada Rabu (11/1). Wakil Ketua Komisi II DPR RI, Junimart Girsang mengatakan dengan nada mengancam, bahwa persoalan anggaran KPU saja mengalami sejumlah kendala. Karena itu dia mengingatkan lembaga penyelenggaran Pemilu itu untuk tidak menambah masalah baru.

“Kalau bapak kegenitan nambah dapil, ini saja enggak bisa. Jadi jangan bikin persoalan baru. Putusan MK (Mahkamah Konstitusi) 80 itu tidak memerintahkan. Coba dibaca. Tidak setiap keputusan itu harus dilakukan. Bisa iya, bisa tidak, kecuali diperintahkan,” ujar Junimart bernada keras.

“Tidak diperintahkan KPU harus menata dapil. Jangan bikin kerja-kerja baru. Pikirkan anggaran. Mau jadi masalah ini Pak?” tambahnya lagi.

Wewenang Penentuan Dapil Pemilu Kepada KPU

Putusan MK 80 yang disebut Junimart adalah putusan terakhir MK terkait penyelenggaraan pemilu, Dalam amar putusannya, MK menyatakan bahwa kewenangan penentuan dapil, dikembalikan sepenuhnya kepada KPU. Pada tiga pemilu sebelumnya, penataan dapil diputuskan oleh DPR dan Presiden. Sejumlah pakar mengkritisi hal ini karena DPR dan presiden, pada prinsipnya adalah peserta pemilu itu sendiri. Tidak pada tempatnya, peserta menentukan aturan main Pemilu yang akan dia ikuti sendiri.

Ramlan Surbakti mengingatkan dapil yang saat ini ada tidak merepresentasikan setidaknya dua hal, yaitu keseimbangan jumlah penduduk yang diwakili dan perwakilan wilayah. Ada provinsi-provinsi, di mana satu anggota DPR mewakili jumlah penduduk yang sangat banyak, hingga lebih dari setengah juta orang. Namun, banyak provinsi di mana anggota DPR mewakili penduduk dalam jumlah jauh lebih sedikit. Selain itu, luas wilayah sebuah provinsi juga harus menjadi pertimbangan ketika menentukan, berapa kursi DPR yang ditetapkan untuk provinsi itu.

Ramlan memastikan, skema yang sama banyak diterapkan di berbagai negara, dimana jumlah penduduk dan luas wilayah menjadi unsur penting penentuan dapil dalam pemilu.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS