Menteri ESDM: Regulasi Penambahan Saham PTFI Sedang Disiapkan

Spanduk apresiasi PENA 98 atas keberhasilan Jokowi merebut kembali kepemilikan saham mayoritas PT Freeport Indonesia (PTFI). ANTARA

Jakarta (Suara Kalbar)-Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Arifin Tasrif mengungkapkan bahwa regulasi terkait dengan penambahan kepemilikan saham Pemerintah di PT Freeport Indonesia (PTFI) dari 51 persen menjadi 61 persen sedang dalam proses persiapan.

Arifin berharap regulasi tersebut dapat segera dikeluarkan, dan targetnya adalah bulan ini.

“Iya kan masih ditunggu, ya mudah-mudahan cepat,” kata Arifin, melansir dari ANTARA, Senin(1/4/2024).

Terkait dengan penambahan saham tersebut, perlu adanya revisi Revisi Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 96 Tahun 2021 tentang Pelaksanaan Kegiatan Usaha Pertambangan Mineral dan Batu Bara.

Saat ditanya apakah regulasi tersebut bisa dikeluarkan bulan ini, Arifin pun mengharapkan demikian.

“Mudah-mudahan,” kata dia singkat.

Sementara, mengenai pernyataan Presiden Joko Widodo (Jokowi) yang menargetkan negosiasi kepemilikan saham 61 persen itu dapat selesai pada Juni 2024, Arifin juga menargetkan dapat selesai pada bulan tersebut.

“Ya harus Juni,” ujar Arifin.

Selain itu, ia juga mengungkapkan bahwa pemerintah tidak akan mengeluarkan dana lagi dalam proses penambahan saham tersebut.

“Pemerintah tidak keluar duit lagi,” katanya pula.

Usai menghadiri Pembukaan Kongres ke-12 HikmahBudhi di Jakarta, Kamis, Presiden Jokowi meyakini bahwa kepemilikan saham sebesar 61 persen dapat terealisasi setelah negosiasi dengan PT Freeport Indonesia mencapai titik temu.

Selain itu, Pemerintah juga tengah menyelesaikan Revisi Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 96 Tahun 2021 tentang Pelaksanaan Kegiatan Usaha Pertambangan Mineral dan Batu Bara.

“Masih dalam proses negosiasi dan juga persiapan regulasinya. Tapi saya yakin angka (61 persen) itu bisa kita dapatkan,” kata Presiden Jokowi pula.

Sebelumnya, Presiden Jokowi menerima kunjungan Chairman Freeport McMoRan Richard Adkerson, President Freeport McMoRan Kathleen Quirk, dan Direktur Utama PTFI Tony Wenas, di Istana Kepresidenan, Jakarta, Kamis siang.

Saat dikonfirmasi bahwa pertemuan itu membahas soal perpanjangan izin tambang PTFI, Tony mengaku hal tersebut sebelumnya sudah dibahas di Washington DC, AS, pada November 2023 lalu.

“Ya kan di Washington DC juga sudah dibahas,” ujar Tony.

Pada 13 November 2023, Presiden Jokowi menerima Chairman Freeport McMoRan Richard Adkerson di sela lawatan di Washington DC.

Dalam pertemuan tersebut, Presiden Jokowi menyambut baik pembahasan mengenai penambahan saham Freeport di Indonesia hingga perpanjangan izin tambang yang telah mencapai tahap akhir.

“Saya senang mendengar pembahasan penambahan 10 persen saham Freeport di Indonesia dan perpanjangan izin tambang selama 20 tahun telah capai tahap akhir,” ujar Presiden Jokowi kepada Richard Adkerson saat itu.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS