Oknum Polisi Mencabuli Anak Dibawah Umur, Sebelumnya Korban Dicekoki Minuman

Editor : Suhendra Yusri
Ilustrasi anak korban pelecehan seksual

Pontianak (Suara Kalbar) -  Miris, seorang oknum anggota Polresta Kota Pontianak berinisial DY melakukan aksi bejat terhadap anak yang masih berusia dibawah umur yakni 15 tahun.

Korban saat masih ditemui para awak media dalam keadaan trauma menjelaskan sedikit kronologi pencabulan yang menimpa dirinya.

Dirinya mengatakan, pada awalnya ia beserta temannya turun dari rumah hendak pergi memasang kawat gigi di wilayah Pontianak.

“Pertamenye tu kan maok pasang behel dari rencane abis pasang behel langsung rencane nak ke TPI,” ujar korban, saat ditemui di kediamannya,Sabtu (19/9/2020).

Saat dipersimpangan lampu merah di depan Hotel Garuda, keduanya diberhentikan oleh polisi karena tidak menggunakan persyaratan dalam berkendara bermotor.

Oknum polisi tersebut lalu menyuruh berhenti di pos dan membeberkan kesalahan keduanya.

“Dilampu merah tu kenak tilang dengan oknum polisi , ditilang kunci motor diambek ,motor diseret ke pos. Sampai di pos ditanyak ngape ndak pakai helm, ndak ade helm kate kakak tu. Jadi tau ndak kesalahannye ade berape katenye, ndak tau saye bilang. Kesalahannye ade empat lalu disebutkan dengan oknum polisi tu yakni dak pakai helm, ndak pakai masker, KB ndak dipasang dan STNK udah mati,”katanya.

Korban kemudian dipaksa untuk mengikut kemauan oknum polisi berinisial DY agar tidak ditilang olehnya. Oknum polisi DY memerintahkan korban untuk menyuruh temannya pergi.

“Jadi kakak tu dipanggil dengan polisi lain tu ngomong didalam ndak tau ngomongkan ape. Pas keluar dibilang jadi sisakkan satu yak. Langsung ditanyak maok ditilang ndak die ngomong agik, ndak kamek bilang. Sekali bilang om kate kamek boleh minjam motor ndak ambek duet, kate kamek kan. Ndak bise kate die . Tolong lah om, maok ditilang yak, ndak kate saye. Ayoklah ikot abang suruh kawannye tu pergi,pergi kemane ke, langsung kakak tu pergi,” katanya.

Setelah kawan dari korban pergi, oknum DY langsung bergegas mengambil motor dan membonceng korban menuju salah satu hotel di Kota Pontianak.

“Langsung die tu siap-siap buat pergi. Die tu langsung keluarkan motornye kamek langsung naek dan ndak tau pegi kemane. Rupenye pegi ke salah satu hotel,” ungkapnya. 

Begitu tiba di hotel tersebut, pelaku menyuruh korban untuk naik ke lantai atas hotel lalu oknum membuka pintu kamar hotel.

“Sampai di hotel kamek disuruh naik duluk die nunggu dibawah. Abistu die langsung naek ke atas die buka pintu kamar, masuk die terus matikan lampu,” katanya.

Pelaku tersebut mencekoki minuman kepada korban dan membuat korban dalam keadaan setengah kehilangan kesadaran. Pada saat yang bersamaan oknum polisi tersebut melancarkan aksi tidak terpujinya itu.

Korban sempat melakukan  penolakan, namun korban tak berdaya lantaran secara kekuatan fisik tidak mampu melawan pelaku.

Saat itu korban mengalami kondisi setengah sadar dan membuka pakaian dan celana korban, dan melakukan pencabulan terhadap korban.

Pelaku kemudian pergi meninggalkan korban dan berdalih akan datang menemui korban lagi, namun pelaku tidak datang lagi.

Korban kemudian dijemput temannya yang sempat disuruh pergi. “Kakak langsung jemput di hotel. Kakak nanya ke pelaku tu yang polisi tu die nanyak dan diberi tau ke salah satu hotel. Langsung kakak jemput di hotel,” kata korban.

Korban berusia 15 tahun ini meminta agar pelaku dapat dijerat dan dicopot dari jabatannya. “Maoknye dicopot bajunye dan dipecat,” pintanya.


Penulis  : Yapi Ramadhan


Advertising
Share:
Komentar

Advertising

Terkini