Bagian dari Sistem Transportasi Massal, Gojek Indonesia Luncurkan GoTransit

Editor : Redaksi II
Kantor Gojek di Jakarta Selatan. [Suara.com/Dythia Novianty]
Suara Kalbar-  - Gojek menggelar webinar bertajuk "Gojek dan Masa Depan Integrasi Antar-Moda Transportasi Publik di Jabodetabek” yang berlangsung hari ini, Selasa (4/8/2020).

Dalam acara yang dipandu Teuku Parvinanda Handriawan, serta menghadirkan satu pembicara lagi yaitu Harya S. Dillon, Sekretaris Jenderal Masyarakat Transportasi Indonesia (MTI) , Raditya Wibowo, Head of Transport Gojek Group menyatakan bahwa pihaknya baru saja meluncurkan fitur GoTransit.
Gojek Webinar GoTransit [Suara.com/CNR ukirsari].
Gojek Webinar GoTransit [Suara.com/CNR ukirsari].

Adapun latar belakang kemunculan ini bersumber dari data internal Gojek.  Yaitu, dari dua pengguna layanan GoRide atau GoCar, salah satunya selalu memiliki tujuan ke stasiun commuter line, yaitu Kereta Rel Listrik (KRL), serta Mass Rapid Trasit (MRT).

Bahkan, terjadi peningkatan penggunaan tujuan ke arah halte MRT yang mencapai 550 persen atau lima kali lipat. Sementara penggunaan paling populer adalah tujuan stasiun transportasi publik.

"Konsumen kami banyak bermukim di wilayah Bodetabek dengan lokasi kerja di Jakarta. Sehingga peran kami adalah sebagai penghubung awal dan akhir perjalanan," papar Raditya Wibowo.

"Layanan GoRide dan GoCar menjadi pilihan utama masyarakat sebagai sarana penghubung awal dan akhir perjalanan atau first-mile-last-mile bagi pengguna transportasi publik di Jabodetabek," lanjutnya.

Ia juga menambahkan, pihak Gojek ikut serta dalam kunjungan ke empat stasiun terpadu. Yaitu Stasiun Juanda, Stasiun Sudirman, Stasiun Tanah Abang, dan Stasiun Pasar Senen.

"Melihat stasiun terpadu ini, ternyata sangat in-line dengan visi Gojek, sehingga kami bisa support. Kami menjadi bagian integrasi. Bukan kompetitor, melainkan complimentary untuk menjadikan transportasi kota semakin baik," tukasnya.

Disebutkan pula, dengan pola perjalanan menggunakan layanan Gocar atau GoRide, dilanjutkan MRT atau KRL dan diakhiri layanan seperti awal lagi, maka waktu perjalanan menjadi lebih cepat dibandingkan naik mobil.

Untuk kebutuhan inilah, Gojek mengembangkan inovasi fitur GoTransit. Pengguna cukup menuliskan tujuan akhir,  maka akan muncul rekomendasi rute dan semua bisa dilakukan langsung. Mulai berangkat dari rumah, ke stasiun, dilanjutkan dari stasiun menggunakan GoRide atau GoCar.

Sumber : Suara.com, Selengkapnya DISINI
Advertising
Share:
Komentar

Advertising

Terkini