Keren, Penelitian Robot Laboratorium Ini Diklaim 1.000 Kali Lebih Cepat

Editor : Eno
Robot laboratorium. [Nature.com]
Suara Kalbar- Para peneliti telah mengembangkan apa yang mereka katakan sebagai asisten robot laboratorium. Robot ini mampu bergerak di sekitar laboratorium dan melakukan eksperimen ilmiah seperti manusia.

Robot yang dirancang oleh para ilmuwan dari University of Liverpool, Inggris, jauh dari otonom sepenuhnya. Ia harus diprogram dengan lokasi peralatan laboratorium dan tidak dapat merancang eksperimennya sendiri.

Tetapi dengan bekerja tujuh hari seminggu, 22 jam sehari (dengan dua jam untuk mengisi ulang setiap malam), ini memungkinkan para ilmuwan untuk mengotomatiskan penelitian yang memakan waktu dan melelahkan.

Dalam percobaan yang dilaporkan di Nature, pencipta robot, yang dipimpin oleh mahasiswa PhD Benjamin Burger, mengatakan itu mampu melakukan eksperimen 1.000 kali lebih cepat daripada asisten lab manusia. Dengan kecepatan itu, sebagian besar disebabkan oleh kemampuan robot bekerja tanpa istirahat.

Tetapi Profesor Andy Cooper, yang labnya mengembangkan robot, memberi tahu bahwa kecepatan belum tentu intinya. Manfaat utama alat seperti ini, katanya, adalah memungkinkan para ilmuwan menjelajahi jalan penelitian yang tidak akan mereka habiskan untuk waktu manusia.
"Idenya bukan untuk melakukan hal-hal yang akan kita lakukan lebih cepat, tetapi untuk melakukan hal-hal yang lebih besar, lebih ambisius, kita tidak akan mencoba untuk mengatasi," kata Cooper dilansir The Verge, Minggu (12/7/2020).
Robot laboratorium. [Nature.com]
Robot laboratorium. [Nature.com]
Untuk penelitian showcase-nya, robot tersebut ditugaskan menemukan zat yang dapat mempercepat reaksi kimia menghasilkan hidrogen dari cahaya dan air, sebuah bidang penelitian yang berguna bagi banyak industri, termasuk produksi energi hijau.

Robot diprogram dengan parameter dasar percobaan tetapi menggunakan algoritma untuk memutuskan bagaimana mengubah 10 variabel yang berbeda, seperti konsentrasi dan rasio reagen kimia.

Selama periode delapan hari, mesin melakukan 688 percobaan untuk menemukan cara membuat reaksi yang lebih efisien. Ini dicampur sampel dalam botol kaca, terkena cahaya, dan menganalisis hasilnya menggunakan kromatografi gas.


Sumber : Suara.com
Advertising
Share:
Komentar

Advertising

Terkini