|

Tambah 14 Kasus Baru Sintang Lakukan Sistem Tes Telusuri dan Isolasi

Bupati Sintang, Jarot Winarno saat Memberikan Keterangan Pers
Sintang (Suara Kalbar) - Bupati Sintang, Jarot Winarno, selaku Ketua Gugus Tugas percepatan  penanganan corona virus disease 2019 (covid-19) Kabupaten Sintang kembali mengumumkan tambahan 14 kasus baru positif covid-19 berdasarkan hasil pemeriksaan swab polymerase chain reaction (PCR) yang di keluarkan dari laboratorium PCR Untan Pontianak dan Balai Besar Teknik Kesehatan Lingkungan dan Pengendalian Penyakit (BBTKLPP) Jakarta pada 17 dan 18 Juni 2020.

Dalam keterangan persnya di hadapan awak media di Pendopo Bupati Sintang, Jumat (19/6/2020) malam, Jarot Winarno menjelaskan 14 kasus baru positif covid-19 tersebut terdiri dari cluster kesehatan dari lini satu artinya dari petugas kesehatan itu sendiri, 3 orang terkonfirmasi positif. Kemudian dari lini kedua atau dari keluarga petugas kesehatan itu 1 orang, dari lini ketiga itu tetangga atau orang yang kontak dengan lini satu tersebut sebanyak 2 orang.
“Jadi total dari cluster kesehatan ini ada 6 orang yang terkonfirmasi positif covid-19, mungkin sebagiannya melanjutkan isolasi mandiri dirumahnya dan rumah sakit, karena mereka ini sudah mengisolasi mandiri sejak 6 Juni kemarin, ada juga yang sudah sejak 3 Mei, hari ini baru hasil swab keluar,” jelas Jarot.

Selain itu kata Jarot, ada dari cluster umum 3 orang, cluster menteng 2 orang tapi dari lini ketiganya. Lalu cluster tim gugus tugas covid-19 Kabupaten Sintang ada 3 orang. Sehingga ada tambahan 14 kasus terbaru terkonfirmasi positif covid-19 di Kabupaten Sintang. "Jadi, total konfirmasi positif di Kabupaten Sintang berjumlah 28 kasus, 5 orang sembuh dan sedang 23 orang yang sedang menjalani isolasi mandiri ketat mendapatkan perawatan dan terapi dari tim medis serta di bawah pengawasan gugus tugas, termasuk kasur terbaru yang kita umumkan ini," terang Jarot.

“yang probable atau samar-samar antara corona atau bukan, itu ada 10 orang, tapi  4 orang sudah sembuh, 6 orang masih menjalani isolasi, sehingga kita swab ulang,” tambahnya.

Dikatakan Jarot, semua pasien positif covid-19 di Sintang ini merupakan orang tanpa gejala (OTG) yang memang sejak di nyatakan reaktif pada saat rapid test sudah isolasi mandiri dibawah pengawasan gugus tugas.

Kemudian setelah di swab, hari ini hasilnya keluar dinyatakan positif dan melanjutkan isolasi mandiri ketat di pindahkan kerumah sakit untuk mendapat perawatan medis dan terapi. Untuk itulah ia meminta masyarakat agar tidak panik dan memberi stigma negatif.
“itulah membuktikan bahwa corona itu 86% tu tanpa gejala, jadi kalau kita nda pandai-pandai mencarinya kita nda akan dapat. Kita bersyukur kasus di kabupaten sintang ini semunya OTG, belum ada kasus meninggal, mudah-mudahan tidak ada sehingga fatalitynya atau angka kematian corona di sintang ini nol ya, artinya masih ringan sekali tidak ada yang meninggal, mudah-mudahan demikian terus lah,” ujar Jarot.

Untuk itulah, kata Jarot, Kabupaten Sintang melakukan sistem test, telusur, isolasi (TTI) sebanyak-banyaknya pada kelompok resiko tinggi dan cluster-cluster yang sudah ada, baik dari lini pertama, lini dua, lini tiga bahkan sampai lini empat dan selanjutnya yang potensi menjadi carrier/pembawa covid-19. “Jadi sebanyak-banyaknya kita lakukan test, telusur, isolasi, maka mudah-mudahan bisa amanlah karena pasien yang sudah ada ialah pasien yang sudah isolasi mandiri masing-masing dengan ketat sehingga dia tinggal kita pindahkan ke rumah sakit saja atau di tingkatkan penanganannya,” terang Jarot.

Selain itu juga, Bupati menyampaikan, berdasarkan swab pcr BBTKLPP Jakarta pada tanggal 18 Juni 2020 juga terdapat 68 hasil swab pcr yang di nyatakan negatif, 3 orang camat yakni Camat Tempunak, pensiunan Camat Ketungau Tengah dan Camat Sungai Tebelian. “Beliau-beliau ni dah sehat semuanya ya, nanti kalau mereka mimpin rapat jangan lalu ada stigma negatif,” pesan Jarot.

Kemudian lanjut Jarot lagi, ada juga mantan anggota DPRD Kabupaten Sintang yang juga hasil swabnya negatif, yaitu Syahroni yang sudah menjalani isolasi mandiri ketat dan displin cukup lama sambil menunggu hasil swab yang hari ini di nyatakan negatif. “Beliau ni dah sering main bola, pak syahroni dah negatif ya,” kata Jarot.

Lalu, lanjut Bupati lagi, petugas kesehatan ada 29 orang hasil swabnya juga negatif dari OPD 9 orang, dari menyurai 1  orang, dari umum 20 orang, dari menteng 8 orang dan cluster magetan 1 orang, semua hasil swabnya sudah negatif. 

Di tambahkan Jarot bahwa, dari hasil swab yang sudah di lakukan selama ini atau sudah di terima Kabupaten Sintang sampai saat ini, 320 orang hasil swabnya negatif dan yang menunggu hasil swab itu ada 150 orang. “Makanya saya sering berhitung-hitung secara epidemiologis di Kabupaten Sintang ini sekitar 30-40 kasus konfirmasi akan kita temukan atau kita tangani,” tukasnya.


Penulis  : Tim Liputan
Editor    : Dina Wardoyo
Bagikan:
Komentar Anda

Berita Terkini