|

Gubernur Kalbar dan Dubes Prancis dukung hutan Adat di Desa Tae Sanggau terus dilestarikan

Gubernur Kalbar dan Dubes Prancis untuk Indonesia di Pendopo 

Pontianak (Suara Kalbar) - Kerjasama Bilateral antara Prancis dan Indonesia terus dilakukan kedua negara.
Kali ini, untuk pertama kalinya, Duta Besar Prancis untuk Indonesia, Jean Charles Berthonnet datang ke Kalimantan Barat.

Dubes Prancis untuk Indonesia menyatakan jika kedatangannya ke Kalbar terkait program lingkungan hidup di Desa Tae Kabupaten Sanggau Provinsi Kalbar yang telah berjalan selama tiga tahun.
"Program ini sudah akan berakhir di 2019 ini dan saya sengaja bertemu dengan Gubernur Kalbar membicarakan terkait program lingkungan hidup juga bersilaturahmi dengan Pemprov Kalbar untuk program lainnya," ungkapnya kepada wartawan di Pendopo Gubernur, Jumat (3/5/2019).

Program yang terlaksana atas peran AFD, yang merupakan badan keuangan dan bantuan pemerintah Prancis itu terlaksana dari hasil proyek dengan memberikan bantuan kepada masyarakat Desa Tae Kabupaten Sanggau secara berkelanjutan.
"Kami melihat situasi disana dan sangat menarik selain silaturahmi dengan Gubernur Sutarmidji dengan beberapa topik agar Prancis - Indonesia dapat terus menjalin kerjasama yang baik," tuturnya.

Menurutnya selain program yang bekerja sama dengan lingkungan terutama kawasan hutan di Desa Tae Kabupaten Sanggau, Prancis juga bekerjasama lewat tenaga nuklir yang baru akan dibicarakan dengan Gubernur Kalbar terkait program kedepan.
"Mengapa memilih Kalbar terkait hutan adat terutama di Desa Tae Sanggau karena dikawasan tersebut masyarakat Adat yang meminta mengajukan proposal sehingga diterima untuk dilakukan penelitian dan tahun ini selesai dilakukan dengan kemungkinan diperpanjang. Sementara kalau seminar nuklir nanti Saya akan hadir karena saya tau Gubernur Kalbar komit dan mendukung listrik bertenaga nuklir," tuturnya.

Gubernur Kalbar, Sutarmidji menambahkan jika Desa Tae di Kabupaten Sanggau menjadi salah satu program berkelanjutan yang telah ia kunjungi terkait dengan program AFD dan Institut Dayakologi mengenai lingkungan hidup.
"Sekitar 2600 hektar sertifikat telah saya serahkan melalui desa Adat Tae dan harusnya dikelola secara bersama dan tahun 2019 dibantu 20hektar tanaman durian," katanya.

Institut Dayakologi, dijelaskan orang nomor satu di Kalbar ini dibantu pemerintah Prancis berharap Desa Adat yang ada di Desa Tae Kabupaten Sanggau ini terjaga ekosistemnya dan keseimbangan lingkungan.
"Tentu saya dukung dan semoga dengan adanya bantuan ini maka masyarakat sekitar mendapatkan perhatian khususnya pembangunan infrastruktur jalan dan lainnya," pungkasnya.

Penulis  : Dina Prihatini Wardoyo
Editor.   : Kundori
Bagikan:
Komentar Anda

Berita Terkini